Profil: Informasi tentang Negara Perancis [Lengkap]

Profil negara Perancis

Informasi mengenai Perancis
Nama Perancis
Nama resmi Republik Perancis
République française (Perancis)
Ibu kota Paris
Semboyan Liberté, Égalité, Fraternité
(Perancis: "Kebebasan, Keadilan, Persaudaraan")
Lagu kebangsaan La Marseillaise
Bentuk Pemerintahan Republik Semi-Presidensial
Sistem Pemerintahan Semi-Presidensial
Kemerdekaan Kerajaan Franka: 486
Kerajaan Perancis: 10 Agustus 843
Republik didirikan: 22 September 1792
Konstitusi saat ini: 4 Oktober 1958
Kepala Negara Presiden
Kepala Pemerintahan Perdana Menteri
Badan Legislatif Parlemen (Sénat + Assemblée nationale)
Bahasa Nasional Perancis
Agama Kristen, Islam, dan Yahudi
Mata Uang Euro (€) (EUR)
Zona Waktu Waktu Eropa Tengah (CET) (UTC+1)
Musim panas (DST): Waktu Musim Panas Eropa Tengah (CEST) (UTC+2)
Kode Telepon +33
Domain .fr
Situs Resmi http://www.gouvernement.fr/

Republik Perancis atau Perancis (bahasa Perancis: République française) adalah sebuah negara yang teritori metropolitannya terletak di Eropa Barat dan juga memiliki berbagai pulau dan teritori seberang laut yang terletak di benua lain. Perancis Metropolitan memanjang dari Laut Mediterania hingga Selat Inggris dan Laut Utara, dan dari Rhine ke Samudera Atlantik. Orang Perancis sering menyebut Perancis Metropolitan sebagai "L'Hexagone" ("Heksagon") karena bentuk geometris teritorinya. Perancis adalah sebuah republik kesatuan semi-presidensial. Ideologi utamanya tercantum dalam Deklarasi Hak Asasi Manusia dan Warga Negara.

Batas-batas wilayah Perancis:


Letak negara Perancis
Perancis metropolitan

Wilayah seberang laut Perancis
Wilayah seberang laut Perancis

Perancis memiliki bendera dengan tampilan seperti berikut.

Bendera negara Perancis

Republik Perancis dibagi menjadi 18 wilayah (terletak di Eropa dan luar negeri), lima kolektivitas luar negeri, satu wilayah luar negeri, satu kolektivitas khusus - Kaledonia Baru dan satu pulau tak berpenghuni langsung di bawah otoritas Menteri Luar Negeri Prancis - Clipperton.

Pembagian wilayah administratif Perancis
Region di Perancis

Sejak 2016 Perancis terutama dibagi menjadi 18 wilayah administratif: 13 wilayah di Perancis metropolitan (termasuk kolektivitas teritorial Corsica), dan lima terletak di luar negeri. Daerah-daerah dibagi lagi menjadi 101 departemen, yang diberi nomor terutama berdasarkan abjad. Nomor ini digunakan dalam kode pos dan sebelumnya digunakan pada pelat nomor kendaraan. Di antara 101 departemen Perancis, lima (Guyana Prancis, Guadeloupe, Martinique, Mayotte, dan Réunion) berada di wilayah luar negeri (ROM) yang juga departemen luar negeri (DOM), menikmati status yang sama persis dengan departemen metropolitan dan merupakan bagian yang tidak terpisahkan. bagian dari Uni Eropa.

101 departemen dibagi menjadi 335 arondisemen, yang, pada gilirannya, dibagi lagi menjadi 2.054 kanton. Kanton ini kemudian dibagi menjadi 36.658 komune, yang kotamadya dengan dewan kota terpilih. Tiga komune - Paris, Lyon, dan Marseille - terbagi menjadi 45 arondisemen kota.

Daerah, departemen dan komune dikenal sebagai kolektivitas teritorial, yang berarti mereka memiliki majelis lokal dan juga eksekutif. Arondisemen dan kanton hanyalah divisi administratif. Namun, ini tidak selalu terjadi. Sampai tahun 1940, arondisemen adalah kolektivitas teritorial dengan majelis terpilih, tetapi ini ditangguhkan oleh rezim Vichy dan pasti dihapuskan oleh Republik Keempat pada tahun 1946.

Keseluruhan wilayah Perancis
Keseluruhan wilayah Perancis

Selain 18 wilayah dan 101 departemen, Republik Perancis memiliki lima kolektivitas luar negeri (Polinesia Prancis, Saint Barthélemy, Saint Martin, Saint Pierre dan Miquelon, dan Wallis dan Futuna), satu kolektivitas sui generis (Kaledonia Baru), satu wilayah luar negeri (Lands Perancis Selatan dan Antartika), dan satu pulau kepemilikan di Samudra Pasifik (Clipperton Island).

Kolektivitas dan wilayah luar negeri merupakan bagian dari Republik Perancis, tetapi tidak menjadi bagian dari Uni Eropa atau wilayah fiskalnya (dengan pengecualian St. Bartelemy, yang memisahkan diri dari Guadeloupe pada tahun 2007). The Pacific Collectivities (COMs) dari Polinesia Prancis, Wallis dan Futuna, dan Kaledonia Baru terus menggunakan CFP franc yang nilainya secara ketat terkait dengan euro. Sebaliknya, lima wilayah luar negeri menggunakan franc Perancis dan sekarang menggunakan euro.

  1. Clipperton Island
  2. French Polynesia
  3. French Southern and Antarctic Lands
  4. New Caledonia
  5. Saint Barthélemy
  6. Saint Martin
  7. Saint Pierre and Miquelon
  8. Wallis and Futuna

Lambang negara Perancis

Sebagian besar wilayah dan penduduk Perancis terletak di Eropa Barat dan disebut Metropolitan Prancis, untuk membedakannya dari berbagai negara di luar negeri. Wilayah ini berbatasan dengan Laut Utara di utara, Selat Inggris di barat laut, Samudera Atlantik di barat dan laut Mediterania di tenggara. Batas darat terdiri dari Belgia dan Luksemburg di timur laut, Jerman dan Swiss di timur, Italia dan Monako di tenggara, dan Andorra dan Spanyol di selatan dan barat daya. Dengan pengecualian dari timur laut, sebagian besar perbatasan tanah Prancis secara kasar digambarkan oleh batas-batas alam dan fitur geografis: ke selatan dan tenggara, Pyrenees dan Alpen dan Jura, masing-masing, dan ke timur, sungai Rhine. Karena bentuknya, Perancis sering disebut sebagai l'Hexagone ("The Hexagon"). Metropolitan Perancis mencakup berbagai pulau pesisir, yang terbesar adalah Corsica. Metropolitan Prancis terletak sebagian besar di antara garis lintang 41 ° dan 51 ° LU, dan garis bujur 6 ° W dan 10 ° BT, di tepi barat Eropa, dan dengan demikian terletak di zona beriklim utara. Bagian daratannya mencakup sekitar 1000 km dari utara ke selatan dan dari timur ke barat.

Perancis memiliki beberapa wilayah di luar negeri di seluruh dunia, yang diorganisasikan dengan beragam:

  1. Di Amerika Selatan: Guyana Prancis.
  2. Di Samudera Atlantik: Saint Pierre dan Miquelon dan, di Antillen: Guadeloupe, Martinique, Saint Martin, dan Saint Barthélemy.
  3. Di Samudra Pasifik: Polinesia Prancis, kolektivitas khusus dari Kaledonia Baru, Wallis dan Pulau Futuna dan Clipperton.
  4. Di Samudera Hindia: pulau Réunion, Mayotte, Kepulauan Kerguelen, Kepulauan Crozet, St. Paul dan kepulauan Amsterdam, dan Kepulauan Tersebar di Samudra Hindia
  5. Di Antartika: Tanah Adélie.

Perancis memiliki perbatasan darat dengan Brasil dan Suriname melalui Guyana Prancis dan dengan Kerajaan Belanda melalui bagian Prancis Saint Martin.

Metropolitan Perancis mencakup 551.500 kilometer persegi, terbesar di antara anggota Uni Eropa. Total wilayah daratan Perancis, dengan departemen dan wilayah luar negerinya (diluar Tanah Adélie), adalah 643,801 km2, 0,45% dari total luas daratan di Bumi. Perancis memiliki berbagai macam lanskap, dari dataran pantai di utara dan barat hingga pegunungan Alpen di tenggara, Massif Central di tengah selatan dan Pyrenees di barat daya.

Karena banyaknya departemen dan teritori luar negeri yang tersebar di seluruh planet ini, Prancis memiliki Zona Ekonomi Eksklusif terbesar kedua (ZEE) di dunia, meliputi 11.035.000 km2, tepat di belakang ZEE Amerika Serikat (11.351.000 km2), dan sebelum ZEE Australia (8,148,250 km2). ZEE-nya mencakup sekitar 8% dari total permukaan semua ZEE dunia.

Taman Nasional Calanques di Bouches-du-Rhône
Taman Nasional Calanques di Bouches-du-Rhône

Menurut Pasal 2 Konstitusi, bahasa resmi Perancis adalah bahasa Perancis, bahasa Roman yang berasal dari bahasa Latin. Sejak 1635, Académie française telah menjadi otoritas resmi Prancis dalam bahasa Prancis, meskipun rekomendasinya tidak memuat bobot hukum. Ada juga bahasa daerah yang digunakan di Perancis, seperti Occitan, Breton, Catalan, Flemish (dialek Belanda), Alsatian (dialek Jerman), Basque, dan lain-lain. (lihat Bahasa Perancis) Bahasa Italia adalah bahasa resmi Corsica hingga 9 Mei 1859.

Pemerintah Perancis tidak mengatur pilihan bahasa dalam publikasi oleh individu tetapi penggunaan Prancis diperlukan oleh undang-undang dalam komunikasi komersial dan tempat kerja. Selain mewajibkan penggunaan Perancis di wilayah Republik, pemerintah Perancis mencoba untuk mempromosikan Perancis di Uni Eropa dan secara global melalui lembaga seperti La Francophonie. Ancaman yang dirasakan dari anglicisation telah mendorong upaya untuk menjaga posisi bahasa Perancis di Perancis. Selain Perancis, ada 77 bahasa minoritas Perancis, delapan dituturkan di wilayah metropolitan Perancis dan 69 di wilayah luar negeri Prancis.

Dari abad ke-17 hingga pertengahan abad ke-20, bahasa Prancis berfungsi sebagai bahasa internasional diplomasi dan hubungan internasional terkemuka serta lingua franca di kalangan kelas terpelajar di Eropa. Posisi dominan bahasa Perancis dalam urusan internasional diambil alih oleh bahasa Inggris, sejak munculnya Amerika Serikat sebagai kekuatan utama.

Sebagai hasil dari ambisi kolonial Perancis yang luas antara abad ke-17 dan ke-20, bahasa Prancis diperkenalkan ke Amerika, Afrika, Polinesia, Asia Tenggara, dan Karibia. Bahasa Perancis adalah bahasa asing kedua yang paling banyak dipelajari di dunia setelah bahasa Inggris, dan merupakan lingua franca di beberapa wilayah, terutama di Afrika. Warisan bahasa Perancis sebagai bahasa yang hidup di luar Eropa bercampur: ia hampir punah di beberapa bekas koloni Perancis (The Levant, South and Southeast Asia), sementara kreol dan pidgins berdasarkan bahasa Prancis telah muncul di departemen Perancis di Hindia Barat dan Pasifik Selatan (Polinesia Prancis). Di sisi lain, banyak bekas koloni Perancis telah mengadopsi bahasa Perancis sebagai bahasa resmi, dan jumlah penutur bahasa Prancis meningkat, terutama di Afrika.

Diperkirakan bahwa antara 300 juta dan 500 juta orang di seluruh dunia dapat berbahasa Prancis, baik sebagai bahasa ibu atau bahasa kedua.

Menurut survei Pendidikan Orang Dewasa 2007, bagian dari proyek oleh Uni Eropa dan dilakukan di Perancis oleh Insee dan berdasarkan sampel 15.350 orang, bahasa Perancis adalah bahasa ibu pertama dari 87,2% dari total populasi, atau sekitar 55,81 juta orang, diikuti oleh bahasa Arab (3,6%, 2,30 juta), Portugis (1,5%, 0,96 juta), Spanyol (1,2%, 0,77 juta) dan Italia (1,0%, 0,64 juta). Orang-orang yang memiliki bahasa lain sebagai bahasa ibu mereka terdiri dari 5,2% populasi.

Mont Blanc
Mont Blanc

Perancis adalah negara sekuler, dan kebebasan beragama adalah hak konstitusional. Kebijakan agama Prancis didasarkan pada konsep laïcité, pemisahan ketat gereja dan negara di mana kehidupan publik dijaga sepenuhnya sekuler.

Menurut survei yang diadakan pada tahun 2016 oleh Institut Montaigne dan Institut français d'opinion publique (IFOP), 51,1% dari total populasi Perancis adalah Kristen pada tahun itu; pada saat yang sama 39,6% dari populasi tidak memiliki agama (ateisme atau agnostisisme), 5,6% adalah Muslim, 2,5% adalah pengikut agama lain, dan sisanya 0,4% belum memutuskan tentang iman mereka. Perkiraan jumlah Muslim di Perancis sangat bervariasi. Pada tahun 2003, Kementerian Dalam Negeri Prancis memperkirakan jumlah total orang berlatar belakang Muslim antara 5 dan 6 juta (8–10%). Komunitas Yahudi saat ini di Perancis (pada tahun 2016, sekitar 0,8% populasi adalah orang Yahudi religius) adalah yang terbesar di Eropa dan ketiga terbesar di dunia, setelah Israel dan Amerika Serikat.

Agama Katolik telah menjadi agama yang dominan di Perancis selama lebih dari satu milenium, meskipun tidak secara aktif dipraktekkan saat ini. Di antara 47.000 bangunan keagamaan di Prancis, 94% adalah Katolik Roma. Selama Revolusi Perancis, aktivis melakukan kampanye brutal de-Kristenisasi, mengakhiri Gereja Katolik sebagai agama negara. Dalam beberapa kasus, pendeta dan gereja diserang, dengan ikonoklasm ​​melucuti gereja-gereja patung dan ornamen. Setelah bolak-balik dari pemerintah republik kerajaan dan sekuler Katolik selama abad ke-19, Perancis menetapkan laïcité melalui undang-undang 1905 tentang Pemisahan Gereja-Gereja dan Negara.

Sejak 1905, Pemerintah Perancis telah mengikuti prinsip laïcité, di mana dilarang untuk mengakui hak khusus apa pun bagi komunitas agama (kecuali untuk undang-undang warisan seperti yang dimiliki oleh pendeta militer dan hukum setempat di Alsace-Moselle). Ini mengakui organisasi keagamaan sesuai dengan kriteria hukum formal yang tidak membahas doktrin agama. Sebaliknya, organisasi-organisasi keagamaan diharapkan untuk tidak melakukan intervensi dalam pembuatan kebijakan. Kelompok-kelompok tertentu, seperti Scientology, Children of God, Unification Church, atau Order of the Solar Temple, dianggap kultus ("sekte" dalam bahasa Perancis), dan karena itu tidak memiliki status yang sama dengan agama yang diakui di Prancis. Sekte dianggap istilah merendahkan di Perancis.

Seorang Blogger berkebangsaan Indonesia yang senang berbagi apa saja yang diketahui olehnya.

Ayo berkomentar!
EmoticonEmoticon